Pandemik. COVID-19 menggegarkan dunia

Pandemik. COVID-19 menggegarkan dunia Slavoj Zizek

Saya membeli dan membaca karangan ini ketika diterbitkan pada bulan Mei, hampir pada awal wabak ini. Saya betul-betul mahu membaca Zizek tapi saya rasa saya mendapat buku yang salah untuk mendekatinya. Sekurang-kurangnya saya harap ia adalah buku dan bukan pengarangnya.

Hasrat saya memberitahu saya bahawa Bukan idea yang baik untuk membaca buku mengenai COVID-19 dan pandemi pada awalnya. Dia mempunyai semua ciri untuk menjadi pemilih wang tunai. Tetapi sebaliknya saya beranggapan bahawa dari seorang ahli falsafah terkenal saya ingin mendapatkan sesuatu yang berkualiti. Saya masih berpendapat bahawa adalah mungkin untuk membuat percubaan yang baik walaupun pada awal wabak ini. Walaupun tidak berdasarkan apa yang telah terjadi, ya dengan menganalisis senario yang berbeza, bencana masa lalu, dll.

Kenyataannya adalah bahawa buku ini sangat mengecewakan Saya tidak mengesyorkan sesiapa. Hampir gurauan.

Ia seperti membaca Twitter. Buku yang mudah, saya telah membaca semua jenaka yang muncul di Twitter dan dengan sedikit hujah daripada di laman sosial. Sebenarnya, dari beberapa idea yang dia tinggalkan, tidak ada yang dibahaskan, dia hanya menjatuhkannya. Komen berdasarkan data yang salah, tanpa utas, tanpa objektif yang jelas.

Ia juga benar bahawa ia berasal dari membaca Kebebasan Ludovico Geymonat dan perbezaannya tidak menentu. Dalam buku Geymonat anda melihat susunan, struktur, hujah dan objektif yang jelas tentang apa yang ingin ditunjukkan atau difikirkannya….

Untuk mendapatkan sesuatu yang positif saya cadangkan anda apakah tujuan etika?

Cuma selsema

Ada konsep, yang dia sebutkan di dalam buku itu bahawa sekarang adalah tidak masuk akal untuk menyatakannya seperti "itu hanya selesema." Ini adalah perkara-perkara yang mungkin pada awal pandemi dapat difikirkan demikian. Tetapi ini adalah pendekatan yang salah untuk mencoba menganalisis pandemik dengan data dari awal pandemi, daripada berusaha menganalisis masalah etika atau falsafah yang berkaitan dengan pandemik dan bencana besar.

Dendam alam

Mesej sifat membalas dendam, seolah-olah ia adalah dewa yang benar, akhir-akhir ini sangat bergaya. Perubahan tuhan secara semula jadi. Dan walaupun memang benar bahawa jenis pandemi ini disukai oleh pencerobohan alam sekitar yang luar biasa terhadap manusia, penyakit ini adalah akibat kebetulan, kemalangan atau bunga oren. Ini bukan tindakan semula jadi untuk memulihkan keseimbangan dan menyembuhkan planet Bumi.

Mungkin ini adalah perkara yang paling mengganggu yang dapat kita pelajari dari wabak virus semasa: ketika alam menyerang kita dengan virus, ia melakukannya untuk mengembalikan mesej kita sendiri. Dan mesejnya adalah: apa yang telah anda lakukan kepada saya, saya lakukan kepada anda.

Saya berhenti membicarakan semua perkara yang saya tidak suka dan meninggalkannya seperti nota yang selalu menarik perhatian saya atau yang saya ingin menyiasat sesuatu.

Nota menarik

Memes

Apa maksud anda dengan meme ini?

Richard Dawkins telah mendakwa bahawa meme adalah "virus fikiran," entiti parasit yang "menjajah" akal manusia, menggunakannya sebagai alat penggandaan, idea yang berasal dari tidak lebih atau tidak daripada Lev Tolstoy.

Etika sosial dan penjagaan untuk orang tua dan lemah

Ringkasnya, mesej sebenarnya adalah bahawa kita harus mengurangkan tonggak etika sosial kita: menjaga orang tua dan lemah. Itali telah mengumumkan bahawa sekiranya keadaan bertambah buruk, mereka yang berusia lebih dari lapan puluh tahun atau menderita penyakit serius yang sudah ada akan ditinggalkan untuk mengurus diri sendiri. Kita harus sedar bahawa menerima logik "survival of the fittest" bahkan melanggar prinsip asas etika ketenteraan, yang memberitahu kita bahawa selepas pertempuran, kita harus terlebih dahulu menjaga mereka yang cedera parah, walaupun kemungkinan menyelamatkan mereka adalah minimum. Untuk mengelakkan salah faham, saya ingin menyatakan bahawa saya benar-benar realistik: kita harus menyediakan ubat-ubatan supaya mereka yang sakit parah mati tanpa rasa sakit, untuk menyelamatkan mereka dari penderitaan yang tidak perlu. Tetapi prinsip pertama kita bukanlah untuk menjimatkan, tetapi memberi bantuan tanpa syarat, tanpa mengira perbelanjaan, kepada mereka yang memerlukannya, untuk membolehkan mereka bertahan.

Tanggungjawab peribadi dan institusi

Beberapa hari kebelakangan ini, kita berulang kali mendengar bahawa kita masing-masing bertanggungjawab secara peribadi dan harus mematuhi peraturan baru. Di media, kami menjumpai banyak cerita tentang orang-orang yang bersikap tidak betul ... Masalahnya sama dengan kewartawanan menangani krisis alam sekitar: media terlalu menekankan tanggungjawab peribadi kita, menuntut agar kita lebih memperhatikan kitar semula dan isu-isu lain tingkah laku.

Chascarrillo mengenai Trump dan sosialisme

Seperti kata pepatah: dalam krisis kita semua sosialis. Malah Trump kini sedang mempertimbangkan bentuk Pendapatan Asas Universal: cek sebanyak $ 1000 untuk setiap warganegara dewasa. Jutaan dolar akan dibelanjakan untuk melanggar semua peraturan pasaran konvensional.

Mengenai mesej meninggalkan orang tua di Amerika

Satu-satunya masa dalam beberapa tahun kebelakangan ini bahawa sesuatu yang serupa berlaku adalah, sepanjang pengetahuan saya, pada tahun-tahun terakhir pemerintahan Ceausescu di Romania, ketika hospital hanya tidak menerima kemasukan pesara, apa pun statusnya, kerana mereka tidak dianggap tidak berguna kepada masyarakat. Mesej dari pernyataan ini jelas: pilihannya adalah antara jumlah kehidupan manusia yang besar, walaupun tidak dapat dihitung, dan cara hidup Amerika (iaitu, kapitalis). Dalam pilihan raya ini, nyawa manusia hilang. Tetapi adakah ini satu-satunya pilihan?

Momen apolitik

Kedudukan mereka yang melihat krisis sebagai momen apolitik di mana kekuasaan negara harus menjalankan tugasnya dan kita mengikuti arahannya dengan harapan bahawa semacam normalitas akan dipulihkan pada masa depan yang tidak terlalu jauh adalah suatu kesalahan. Kita harus mengikuti Immanuel Kant di sini, yang menulis sehubungan dengan undang-undang negara: "Patuhi, tetapi fikirkan, jaga kebebasan berfikir!" Hari ini kita memerlukan lebih dari sebelumnya apa yang disebut Kant sebagai "penggunaan akal secara terbuka."

Rujukan bibliografi buku yang saya rasa menarik

  • Giorgio Agamben
  • Jane Bennett, Vibran Perkara. Ia dipanggil materialis baru
  • Martien Mueller, "Assemblages and Actor-network: Rethinking Socio-material Power, Politics and Space", dipetik dari http://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1111/gec3.12192/pdf
  • Ryszard Kapuściński, The Shah atau Kelebihan Kekuasaan, Akaun Revolusi Khomeini di Iran

Leave a comment